728x90 AdSpace

Latest

Sabtu, 06 Januari 2024

Sejarah Kebun Raya Cibodas Diantara Pusat Konservasi Tumbuhan Terbesar


Sejarah Kebun Raya Cibodas

Didirikan pada tanggal 11 April 1852 oleh Johannes Ellias Teijsmann, seorang kurator Kebun Raya Bogor pada waktu itu, dengan nama Bergtuin te Tjibodas (Kebun Pegunungan Cibodas). Pada awalnya dimaksudkan sebagai tempat aklimatisasi jenis-jenis tumbuhan asal luar negeri yang mempunyai nilai penting dan ekonomi yang tinggi, salah satunya adalah Pohon Kina (Cinchona calisaya). Kemudian berkembang menjadi bagian dari Kebun Raya Bogor dengan nama Cabang Balai Kebun Raya Cibodas. Mulai tahun 2003 status Kebun Raya Cibodas menjadi lebih mandiri sebagai Unit Pelaksana Teknis Balai Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Cibodas di bawah Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Bogor dalam kedeputian Ilmu Pengetahuan Hayati Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).
Lokasi Kebun Raya Cibodas – LIPI berada di kaki Gunung Gede dan Gunung Pangrango pada ketinggian kurang lebih 1.300 – 1.425 meter di atas permukaan laut dengan luas 84,99 hektar. Temperatur rata-rata 20,06 °C, kelembaban 80,82 % dan rata-rata curah hujan 2.950 mm per tahun. Kebun Raya Cibodas merupakan tempat yang nyaman untuk beristirahat sambil menikmati keindahan berbagai jenis tumbuhan yang berasal dari Indonesia dan negara-negara lain. Kebun Raya Cibodas berjarak ±100 KM dari Jakarta dan ± 80 KM dari Bandung.

Jl. Kebun Raya Cibodas, Sindangjaya, Kec. Cipanas, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat,
43253.


Koleksi Tanaman

NoKoleksiJenisSpesimen
1Anggrek122701
2Kaktus951004
3Kebun15598156
4Nepenthaceae46222
5Paku-pakuan101180
6Sukulen681287
7Gesneriaceae1867
8Liana31129
NoStatus IUCNJenisSpesimen
1Endangered (EN) - Terancam Punah32338
2Critically Endangered (CR) - Sangat Terancam Punah1138


Berbagai fasilitas tersedia di kawasan Cibodas, mulai dari lapangan parkir yang luas untuk menampung puluhan kendaraan roda empat maupun bus, ruang informasi yang dilengkapi dokumentasi Wana Wisata Cibodas, areal bermain anak-anak, mushola, MCK umum, shelter, pendopo, teater alam terbuka, dan tempat berkemah seluas 3 hektare yang dapat menampung 200 tenda.  

Taman Sakura

Di taman Sakura, pengunjung bisa menikmati keindahan tanaman sakura yang terkenal di Jepang. Walaupun sejatinya tanaman sakura hanya bisa hidup di tanah 4 musim, tapi di Kebun Raya Cibodas ini sakura dapat hidup tumbuh subur. Hal itu disebabkan oleh letak kebun di ketinggian lebih dari 1400 m dari permukaan laut. Sehingga, habitatnya cocok untuk pertumbuhan sakura. Bila di Jepang, sakura hanya dapat berbunga setahun sekali yaitu pada sekitar bulan April waktu musim semi disana. Tapi kalau di kawasan ini yang beriklim tropis justru berbunga dua kali dalam setahun, pertama di bulan Januari – Februari dan kedua di bulan Juli – Agustus. Terdapat 7 varian tanaman sakura di kebun raya Cibodas dari sekitar 300 varian yang ada. 

Taman Sakura Cibodas

Meski sakura yang ada di sini tidak sama persis dengan sakura yang ada di Jepang, bunga yang dihasilkan sangat mirip. Menurut peneliti yang ada di Kebun Raya Cibodas, terdapat sekitar 308 varian bunga sakura di seluruh dunia, dan 7 diantaranya berkembang di Taman Sakura Cibodas.

Taman Sakura, sedang mau mulai berbunga

Keunikan lain dari bunga sakura di Cibodas adalah waktu mekarnya yang tidak perlu menunggu musim semi seperti di Jepang. Sakura di Kebun Raya Cibodas bahkan berbunga sebanyak 2 kali dalam setahun lho!


Taman Lumut

Taman Lumut di Kebun Raya Cibodas mulai dibangun pada tahun 2004 dan diresmikan pada tahun 2006. Taman Lumut digunakan untuk mengoleksi beragam jenis lumut mulai dari lumut yang berasal dari sekitar Cibodas, berbagai daerah di Indonesia dan lumut yang tumbuh di berbagai belahan dunia. Taman Lumut tersebut menjadi Taman Lumut terbesar di Indonesia dan menjadi Taman Lumut Outdoor (luar ruangan) terbesar di dunia yang dijadikan pusat pengembangan dan penelitian.[4] Lumut yang ada di taman ini terbagi menjadi tiga kelompok, yaitu lumut hati (Hepaticopsida), lumut tanduk (Anthocerotopsida), dan lumut sejati (Bryopsida).

Konsep luar ruangan sengaja digunakan untuk taman seluas 1.500 m2 tersebut. Taman Lumut sengaja dirancang semirip mungkin dengan habitat asal dari lumut yang dikoleksi sehingga ditumbuhilah lumut-lumut tersebut di batang pohon, tanah, bebatuan dan media tertetu. Hal tersebut didukung kondisi taman dengan pohon yang rindang sehingga memberikan kondisi lembap seperti yang dibutuhkan lumut. Tercatat ada 235 jenis lumut yang dimiliki oleh Kebun Raya Cibodas.

Lumut yang dibiarkan hidup di luar ruangan, menyebabkan Taman Lumut berwarna serba hijau. Warna hijau tersebut berasal dari lumut yang tumbuh di batang pohon, dan tempat-tempat lainnya sehingga membuat mata pengunjung merasa sangat sejuk ketika berada di sini.

Taman Lumut Cibodas

Taman Paku-pakuan

Taman ini difungsikan untuk mengkoleksikan berbagai jenis tanaman paku-pakuan. Sampai saat ini Kebun Raya Cibodas telah mengoleksi sebanyak 101 jenis paku-pakuan yang berasal dari berbagai daerah di Indonesia. Beberapa manfaat tumbuhan paku antara lain sebagai bahan pangan, tanaman hias dan kerajinan tangan. Paku-pakuan di Indonesia telah lama digunakan masyarakat sebagai bahan baku obat tradisional, sebagai contohnya adalah rambut-rambut halus pada paku kidang [Dicksonia blumei (Kunze) Moore] dan paku simpai [Cibotium barometz (L.) J. Sm.] yang dipercaya sebagai obat luka untuk menghentikan pendarahan.

Taman Liana

Taman Tematik Liana merupakan taman yang dibangun di area seluas 1.200 meter persegi. Taman ini dipenuhi dengan koleksi tumbuhan liana, yakni tumbuhan yang tumbuh memanjat pada tumbuhan lain atau panjatan buatan manusia yang lebih besar atau lebih tinggi, dalam upaya mendapatkan cahaya matahari, tetapi akarnya tetap berada di dalam tanah sebagai sarana untuk mendapatkan makanan.

Koleksi tanaman liana merupakan hasil kegiatan eksplorasi dari kawasan Aceh, Bengkulu, Jambi, Lampung, Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Sulawesi Tengah. Dari jenis koleksi tersebut 40-50 persen tanaman liana memiliki fungsi sebagai obat tradisional.

Kadsura menjadi salah satu koleksi menarik di Taman Liana karena sulit diidentifikasi di alam. Kadsura daunnya berbentuk hati, buahnya berwarna merah, berbiji banyak dan merambat di pohon. Taman yang ada di Jawa Barat ini kerap digunakan sebagai obat untuk wanita yang baru saja melahirkan.



Koleksi Bunga Bangkai

Selain taman-taman, Kebun Raya Cibodas juga mengkoleksi bunga bangkai (Amorphophallus titanum Becc.). Bunga ini pertama kali ditanam di Cibodas pada tahun 2000. Pertama kali bunga bangkai berbunga yaitu pada tahun 2003 dengan tinggi bunga mencapai 3,17 m. Tanaman ini memiliki 3 siklus hidup yaitu masa daun, masa dorman/istirahat, dan masa bunga. Tanaman ini hanya dapat berbunga dalam kurun waktu sekitar 4 tahun sekali.

    

Curug Cibogo dan Curug Ciismun

Air terjun Cibogo lokasinya sangat mudah dijangkau, hanya 250 meter dari pintu masuk utama atau sekitar 10 menit perjalanan. Air terjun Cibogo ini bertetangga dengan jalan air di Taman Sakura. Ukuran air terjun Cibogo tidak terlalu besar tapi debit airnya cukup deras. Tinggi air terjun Cibogo antara 15 sampai 18 meter, dan terdapat kolam kecil di bawah air terjun ini. Sehingga sangat aman untuk dikunjungi.

Air terjun Ciismun lokasinya agak lebih jauh, dan air terjunnya lebih tinggi dibanding air terjun Cibogo. Air terjun Ciismun berada pada ketinggin 1275 meter dpl, serta mengalir di antara dua bukit besar, yaitu bukit Gunung Batu (agropolitan) dan bukit Cibodas. Tinggi air terjun Ciismun adalah sekitar 25 meter, dengan lebar kaki jatuhan air terjun sekitar 5 meter. Air terjun Ciismun berjarak 1,1 km dari pintu masuk 1 (loket karcis masuk), atau sekitar 45 menit perjalanan


Akses Menuju Kebun Raya Cibodas

Bagi pengunjung yang ingin berkunjung ke Kebun Raya Cibodas, jaraknya sekitar 85 km dari Jakarta. Atau, sekitar 90 menit perjalanan melalui jalan raya Bogor-Puncak-Cianjur sampai ke persimpangan Cimacan. Dari sana tinggal belok ke arah kebun Raya yang jaraknya kurang lebih 4 km lagi untuk sampai di Kebun Raya Cibodas ini.

Bagi pengunjung yang menggunakan angkutan umum, bisa menggunakan jasa angkutan kota (angkot) jurusan Cipanas-Rarahan-Cibodas yang dengan mudah bisa ditemukan di persimpangan Cimacan atau dari pasar Cipanas.

Tiket Masuk - 2024 

Senin - Jumat 08.00 - 16.00
Senin - Minggu & Libur Nasional 07.00 - 16.00 WIB

Senin - Jumat
Domestik : Rp. 15.500
Wisatawan Asing : Rp. 15.500
Sepeda : Rp. 15.000

Sabtu, Minggu, Hari Libur Nasional
Domestik : Rp. 25.500
Wisatawan Asing : Rp. 25.500
Sepeda : Rp. 20.000

Mobil : Rp. 35.000
Motor : Rp. 5.000

--------------------------------
Sumber : 
- https://kebunraya.id/cibodas/ 
- https://id.wikipedia.org/wiki/
- Kunjungan Wisata Januari Tahun 2024 





Sejarah Kebun Raya Cibodas Diantara Pusat Konservasi Tumbuhan Terbesar
  • Title : Sejarah Kebun Raya Cibodas Diantara Pusat Konservasi Tumbuhan Terbesar
  • Posted by :
  • Date : Januari 06, 2024
  • Labels :
Next
This is the most recent post.
Posting Lama

thanks for your comments

Top